Seorang WBP Mengucap Dua Kalimat Syahadat di Balik Jeruji Besi

Kontribusi dari Humas Kemenkumham Kalteng, 18 Maret 2019 16:56, Dibaca 696 kali.


MMCKalteng - Buntok - Hidayah bisa datang kapan saja. Bahkan saat berada di balik jeruji besi. Hal tersebut dirasakan oleh Aldo Rinaldo, Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas II B Buntok.

Aldo resmi masuk Islam pada Senin, 18 Maret 2019 . Keputusan ini diambil atas niat dan keinginan pribadi darinya sendiri. Di hadapan para pejabat Rutan Buntok, serta tokoh agama dan sebagian warga binaan, Aldo menyebutkan dua kalimat syahadat dibimbing oleh Ustad Sibawaihi dari Kemenag Kab. Buntok.

(Baca Juga : Kakanwil Tinjau Proses Pembangunan Law Center di Kanwil Kemenkumham Kalteng)

Kepala Rutan Buntok Mastur menjadi saksi dalam proses pembacaan syahadat. “Satu WBP memeluk Agama Islam atas keinginan sendiri setelah melihat berbagai kegiatan keagamaan yang dilakukan di Rutan Buntok,” ujarnya.

“Kegiatan keagamaan dilakukan secara rutin setiap hari seperti salat fardu berjamaah, ceramah agama yang meliputi ajaran tauhid atau aqidah, fiqh atau syariah, akhlaq tasawuf, fadilah Al Quran, amaliah dzikir, dan salawat,” terang Kepala Rutan Buntok.

Pihak Rutan juga berjanji akan terus memberikan bimbingan terhadap warga binaan mualaf tersebut untuk mengenal Islam mulai dari tata cara wudhu, salat, hingga ibadah-ibadah yang lainnya.

Sementara itu, Aldo mengungkapkan keinginannya untuk memeluk Agama Islam sudah lama terbesit di dalam hatinya, namun ia baru mantap dan teguh untuk memeluk Islam hari ini.

“Keinginan untuk masuk Islam adalah kemauan saya sendiri. Ini karena motivasi dari teman-teman di kamar saya yang giat melaksanakan salat karena itu saya ingin ikut ibadah juga,” tuturnya.

Humas Kemenkumham Kalteng

Merupakan salah satu kontributor di Multimedia Center Provinsi Kalimantan Tengah.

Berita Lainnya
Berita Terbaru
Radio Corner

Facebook