Kalteng Raih Beberapa Penghargaan Dari BKKBN Pusat Dalam Pelayanan KB Serentak Sejuta Akseptor

Kontribusi dari Widia Natalia, 24 Juli 2020 10:25, Dibaca 156 kali.


MMCKalteng – Palangka Raya -  Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah (Pemprov. Kalteng) mendapatkan 5 penghargaan sekaligus dari Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional (BKKBN). Pemprov. Kalteng dan Pemerintah Daerah Kalteng berhasil membuktikan menjadi Provinsi serta Daerah terbaik dalam pelayanan keluarga berencana (KB) Serentak Sejuta Akseptor yang dilaksanakan dalam rangka Hari Keluarga Nasional ke-27 pada tanggal 29 Juni 2020 lalu. 

Penyerahan piagam penghargaan dalam pelayanan KB Serentak Sejuta Akseptor yang diselenggarakan oleh BKKBN Pusat di hadiri langsung oleh Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Prov. Kalteng Hamka, mewakili Gubernur Kalteng H. Sugianto Sabran secara virtual dari Aula Jayang Tingang Kantor Gubernur Kalteng, Jum’at (24/07/2020). Lima penghargaan yang diterima antara lain, tiga di raih oleh Pemprov. Kalteng dan 2 nominasi di raih oleh Pemerintah Daerah Kalteng.

(Baca Juga : Sugianto Sabran Usulkan Sejumlah Prioritas Pembangunan Kalteng Kepada Pemerintah Pusat)

Pemprov Kalteng mendapat Juara II Tingkat Nasional kategori Inovasi Gerakan Cegah Putus Pakai Kontrasepsi Pada Masa Pandemi Covid-19, Juara Kelompok II (Provinsi dengan target pelayanan KB 10.000-75.000 Akseptor dan Juara III kategori Provinsi Terbaik Tingkat Nasional pada kegiatan pelayanan KB Serentak Sejuta Akseptor. Sementara, Kabupaten Katingan mendapat Juara I Kelompok II (Target pelayanan KB 500-1.500 Akseptor) dan Juara Harapan II kategori Kabupaten/ Kota terbaik kegiatan pelayanan KB Serentak Sejuta Akseptor di Tingkat Nasional.

Kepala BKKBN Hasto Wardoyo mengatakan bahwa program KB harus mendapatkan perhatian khusus  dalam rangka pembangunan Nasional sesuai dengan visi dan misi BKKBN mewujudkan penduduk tumbuh seimbang seimbang dan keluarga yang berkualitas. Melalui kegiatan ini, BKKBN dalam periode 2020 sampai 2024, menargetkan penurunan total fertility rate (TRF) sampai diangka 2,26 Juta di Tahun 2020 dan ditargetkan mencapai 2,1 Juta di Tahun 2024.

“Beberapa hal yang perlu mendapatkan perhatian serius adalah persentase jumlah pasangan usia subur yang menggunakan alat kontrasepsi, kita targetkan mencapai 61 persen lebih sedikit”, tutupnya.

Tampak hadir dalam acara tersebut Unsur Forkopimda terkait.(WDY/Foto:Duan)

 

Widia Natalia

Merupakan salah satu kontributor di Multimedia Center Provinsi Kalimantan Tengah.

Berita Lainnya
Berita Terbaru
Radio Corner
Kalteng Bicara Baik.
Mari Jaga Lingkungan Kita.

Facebook