Dislutkan Kalteng dan BPBAT Mandiangin Tebar Sejuta Benih Ikan Papuyu di Kawasan Food Estate Belanti Siam Kabupaten Pulang Pisau

Kontribusi dari Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kalimantan Tengah, 17 Desember 2020 11:11, Dibaca 626 kali.


MMCKalteng – Pulang Pisau – Penebaran atau pelepas liaran Benih Ikan Lokal ke Alam (Restoking) di Kawasan Pengembangan Pangan Terintegrasi (Food Estate), merupakan salah satu upaya dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat di kawasan Food Estate. Dengan adanya pelepas liaran benih ikan di alam, dalam hal ini saluran-saluran kawasan Food Estate maka akan meningkatkan stock ikan dan memperkaya habitat alami sumber daya ikan di kawasan tersebut, sehingga meningkatkan produksi perikanan tangkap yang pada gilirannya dapat mensejahterakan penduduk di kawasan Food Estate.

Penebaran atau pelepas liaran Satu Juta Ekor Benih Ikan Lokal ke Alam (Restoking) yaitu benih ikan betok atau pepuyu di Kawasan Pengembangan Pangan Terintegrasi (Food Estate) pada Hari Kamis (17/12/2020) adalah suatu bentuk dukungan sektor perikanan dalam pengembangan Kawasan Food Estate, Desa Belanti Siam, Kecamatan Pandih Batu Kabupaten Pulang Pisau Provinsi Kalimantan Tengah. Kegiatan ini dilakukan secara sinergis oleh Balai Perikanan Budidaya Air Tawar (BPBAT) Mandiangin, Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kalimantan Tengah dan Dinas Perikanan Kabupaten Pulang Pisau, dengan memanfaatkan primer dan sekunder yang bersumber dari Sungai Kahayan. Jumlah jalur saluran irigasi primer ada 1 buah dan jalur saluran irigasi sekunder 64 buah yang terpisah 2 oleh jalur irigasi primer yaitu sebelah kanan irigasi sekunder 32 buah dan sebelah kiri irigasi sekunder 32 buah.

(Baca Juga : Kabid Pendidikan Madrasah H. Baihaqi Tekankan Paradigma Pendidikan Baru)


Tempat restocking atau pelepas liaran benih ikan pepuyu dipilih adalah yang sesuai dan cocok sebagai tempat berkembang biak ikan tersebut, yaitu berada pada ujung saluran irigasi sekunder. Jarak irigasi sekunder yang direkomendasi penebaran ikan yaitu berjarak rata-rata 2,5 km dari jalan utama desa. Debit air pada ujung saluran irigasi sekunder pada setiap musim tidak pernah habis termasuk pada musim kemarau bisa tersisa 1 meter.

Penebaran atau pelepas liaran Satu Juta Ekor Benih Ikan Lokal ke Alam (Restoking), dilakukan dan dihadiri Kepala Balai Perikanan Budidaya Air Tawar Mandiangin Andy Atha Donny Oktopura, S.T.,M.T., M.Eng, Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kalimantan Tengah Ir. H. Darliansjah, M.Si., Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Pulang Pisau Ir. H. Riduan Syahrani, Kepala Balai Wilayah Sungai Kalimantan IV Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Kepala Kepolisian Resort Kabupaten Pulang Pisau, Camat Pandih Batu, Penyuluh Perikanan Kecamatan Pandih Batu.


Darliansjah berpesan, “Agar ada peningkatan peran masyarakat terhadap kelestarian lingkungan sumber daya ikan di perairan umum serta meningkatnya populasi ikan yang menjadi sumber pendapatan masyarakat, disamping itu juga bersinergis dengan seluruh pemangku kepentingan menggelorakan gerakan memasyarakatkan makan ikan untuk meningkatkan imun untuk mencegah terpapar Covid-19 dan juga mengurangi kasus stunting di Kalimantan Tengah,” tuturnya.

Kegiatan tersebut mendapat respon yang sangat baik dari masyarakat di kawasan Food Estate. Masyarakat berharap terus mendapatkan pembinaan dari pemerintah, sehingga menjadi mandiri dalam mengelola sumber daya perikanan. (Adt/Foto:Lana)

Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kalimantan Tengah

Merupakan salah satu kontributor di Multimedia Center Provinsi Kalimantan Tengah.

Berita Lainnya
Berita Terbaru
Radio Corner

Facebook